alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

300 Rumah di Aceh Timur Terendam Banjir, Warga Masih Bertahan di Rumah

Erick Tanjung Jum'at, 19 November 2021 | 19:43 WIB

300 Rumah di Aceh Timur Terendam Banjir, Warga Masih Bertahan di Rumah
Sejumlah anak bermain di genangan banjir di Indra Makmur, Kabupaten Aceh Timur, Jumat (19/11/2021). Antara/HO

"Warga dilaporkan masih bertahan di rumah masing-masing. Ketinggian air berkisar 20 hingga 50 sentimeter," kata Ashadi.

SuaraSumut.id - Badan Penanggulangan Bencana Daerah atau BPBD Kabupaten Aceh Timur menyatakan ratusan rumah di tiga gampong/desa terendam banjir akibat hujan deras yang melanda daerah itu.

Kepala BPBD Kabupaten Aceh Timur Ashadi mengatakan ada 300 rumah yang terdata terendam banjir di tiga desa yang tersebar di Kecamatan Indra Makmur.

"Namun, hingga saat ini belum ada laporan gelombang pengungsian. Warga dilaporkan masih bertahan di rumah masing-masing. Ketinggian air berkisar 20 hingga 50 sentimeter," kata Ashadi di Aceh Timur, Jumat (19/11/2021).

Ashadi mengatakan berdasarkan data sementara, banjir terjadi di Desa Julok Rayeuk Selatan dengan warga terdampak mencapai 260 jiwa atau 52 kepala keluarga.

Baca Juga: Solo Diguyur Hujan Sejak Sore, Seratusan Rumah di Purwosari Terendam Banjir

Selanjutnya, Desa Alue Le Mirah dengan warga terdampak 265 jiwa atau 65 kepala keluarga, dan Desa Jambo Lubok dengan warga terdampak 915 jiwa atau 183 kepala keluarga.

Ashadi mengatakan pihaknya terus memantau perkembangan banjir di Kecamatan Indra Makmur dan beberapa titik lain yang berpotensi terjadi banjir.

"Kami siaga di posko bencana. Kami juga sudah berkoordinasi dengan Dinas Sosial terkait penyaluran bantuan jika sewaktu-waktu terjadi gelombang pengungsi,” ujar Ashadi.

Sekretaris Daerah Kabupaten Aceh Timur Mahyuddin mengimbau masyarakat mewaspadai potensi banjir setelah Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika atau BMKG menyatakan Kabupaten Aceh Timur memasuki musim hujan.

"Mengingat sekarang ini Aceh Timur sudah memasuki musim hujan, perlu langkah antisipasi secara dini serta waspada dan tanggap bencana yang bisa terjadi kapan saja,” kata Mahyuddin.

Baca Juga: Polisi Temukan 2 Senpi Perampok di Aceh

Untuk menghadapi ancaman bencana, kata Mahyuddin, Pemerintah Kabupaten Aceh Timur telah memetakan wilayah rawan bencana di 24 Kecamatan

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait