alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Tanda Awal Demensia, Waspada Masalah Pendengaran

Yasinta Rahmawati | Fita Nofiana Kamis, 21 Januari 2021 | 15:27 WIB

Tanda Awal Demensia, Waspada Masalah Pendengaran
Ilustrasi demensia

. Gangguan pendengaran yang parah hampir melipatgandakan risiko demensia.

SuaraSumut.id - yasPada beberapa orang, kondisi kehilangan pendengaran secara bertahap mungkin juga merupakan tanda awal penyakit Alzheimer atau jenis demensia lainnya.

Melansir dari Health, menurut studi yang diterbitkan pada Archives of Neurology menunjukkan bahwa risiko demensia tampaknya meningkat seiring dengan penurunan pendengaran.

Orang tua dengan gangguan pendengaran ringan hampir dua kali lebih mungkin terkena demensia dibandingkan dengan mereka yang memiliki pendengaran normal. Gangguan pendengaran yang parah hampir melipatgandakan risiko demensia.

Tidak jelas mengapa kehilangan pendengaran dan fungsi mental bisa berjalan seiring. Namun kelainan otak dapat berkontribusi secara independen terhadap masalah pendengaran.

Baca Juga: Tanda, Penyebab, dan Cara Mengatasi Pendengaran Berkurang

Selain itu, kehilangan pendengaran dapat menyebabkan isolasi sosial yang telah dikaitkan dengan demensia.

"Otak mungkin harus mengalokasikan energinya untuk membantu pendengaran dengan mengorbankan kognisi," kata pemimpin peneliti, Frank R. Lin, MD, seorang ahli bedah telinga di Rumah Sakit Johns Hopkins di Baltimore.

"Hal ini mungkin menjelaskan sebagian mengapa berusaha mendengar percakapan di atas kebisingan bisa melelahkan secara mental," tambahnya.

Menurut George Gates, seorang ahli pendengaran di University of Washington di Seattle, yang tidak terlibat dalam studi menyatakan bahwa penemuan ini menunjukkan pendengaran yang buruk sebagai pertanda dari demensia.

Ilustrasi gangguan pendengaran. (Shutterstock)
Ilustrasi gangguan pendengaran. (Shutterstock)

"Sangat tidak mungkin untuk memisahkan audio dan kognisi," ujar Gates.

Baca Juga: Sering Tak Disadari, Ini Tanda-Tanda Pendengaran Berkurang

Pada studi tersebut, Dr. Lin dan rekan-rekannya mengikuti lebih dari 600 orang dewasa bebas demensia antara usia 36 dan 90 selama rata-rata 12 tahun.

Kurang dari 30 persen dari peserta penelitian mengalami gangguan pendengaran pada awal penelitian.

Secara keseluruhan, 9 persen dari peserta kemudian mengembangkan penyakit Alzheimer atau bentuk lain dari demensia.

Gangguan pendengaran ringan meningkatkankan risiko demensia dua kali lipat, gangguan pendengaran sedang tiga kali lipat, dan berat empat kali lipat.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait