facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Produksi Padi di Aceh Utara Capai 142,57 Ribu Ton

Suhardiman Kamis, 23 Juni 2022 | 18:12 WIB

Produksi Padi di Aceh Utara Capai 142,57 Ribu Ton
Ilustrasi padi (Shutterstock).

Mengingat masih ada beberapa bulan ke depan serta ada beberapa kali lagi musim tanam petani.

SuaraSumut.id - Produksi padi di Aceh Utara sepanjang tahun 2022 mencapai 143,57 ribu ton dari target 390 ribu ton.

Kepala Dinas Pertanian dan Pangan Kabupaten Aceh Erwandi di Lhokseumawe, Kamis, mengatakan produksi padi tersebut terhitung sejak Januari hingga April 2022.

"Sedangkan produksi padi pada Mei 2022 belum terdata karena masih dalam pendataan petugas di lapangan. Apalagi aplikasi pendataannya sedang bermasalah," kata Erwandi, melansir Antara, Kamis (23/6/2022).

Dirinya mengaku optimis target produksi padi sebesar 390 ribu ton tercapai. Mengingat masih ada beberapa bulan ke depan serta ada beberapa kali lagi musim tanam petani.

Baca Juga: Sejumlah Santri di Tuban Gugat PN Surabaya Gara-gara Sahkan Pernikahan Beda Agama

Pemkab Aceh Utara terus mengupayakan agar target produksi tercapai dengan mengusulkan beberapa program bantuan bagi para petani.

"Kami sudah usulkan bantuan bibit padi, namun untuk kali ini lebih diprioritaskan kepada petani yang terdampak banjir beberapa waktu lalu," kata Erwandi.

Erwandi mengatakan, target 2022 mengalami penurunan dibandingkan pada 2021. Target produksi padi pada 2021 mencapai 401 ribu ton.

Target yang dibebankan turun karena sejumlah masalah irigasi akibat banjir yang terjadi di Aceh Utara akhir tahun lalu. Banjir menyebabkan banyak sawah mengalami puso, sehingga gagal panen.

"Kendati target produksi turun, namun Kabupaten Aceh Utara setiap tahunnya mengalami surplus padi. Artinya produksi padi lebih tinggi dibandingkan kebutuhan," kata Erwandi.

Baca Juga: Suasana di Rumah Duka Rima Melati, Sang Putra Setia Mendampingi

Kepala Perum Bulog Subdivisi Regional Lhokseumawe Mufti mengatakan, pihaknya hingga saat ini belum menyerap gabah dan beras petani.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait