facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

2.000 Anak Terpapar Covid-19 di Sumut dalam 6 Bulan, Usia SD Paling Rentan

Suhardiman Rabu, 30 Juni 2021 | 14:28 WIB

2.000 Anak Terpapar Covid-19 di Sumut dalam 6 Bulan, Usia SD Paling Rentan
Ilustrasi Covid-19.(Freepik.com)

Ia mengatakan, usia anak yang paling rentan terpapar Covid-19 adalah usia Sekolah Dasar (SD) sebanyak 35 persen.

SuaraSumut.id - Anggota Satgas Covid-19, Dr. Inke Nadia Lubis mengatakan, hampir 2.000 anak terpapar Covid-19 di Sumatera Utara. Angka itu merupakan akumulasi selama 6 bulan terakhir. Saat ini kasus Covid-19 pada anak paling banyak di Kota Medan.

"Sesuai peningkatan jumlah kasus di kabupaten/kota, memang dari awal pandemi sampai sekarang itu tiga kabupaten/kota yang paling banyak, yaitu Kota Medan sama Deli Serdang. Tapi Kota Medan sampai 72 persen. Ketiga Simalungun, Pematang siantar dan Tebing Tinggi, digabung jadi satu. Sisanya (daerah lain) di bawah satu persen," katanya, Rabu (30/6/2021).

"Jumlah enam bulan terakhir hampir 2.000. Peningkatan signifikan itu dari April tinggi sekali, tiga kali lipat dari yang dilaporkan setiap minggunya," tambahnya, dilansir dari kabarmedan.com--jaringan suara.com.

Gejala pada pada anak-anak lebih ringan, bisa tak bergejala atau lebih ringan. Namun karena tidak bergejala justru berisiko menularkan. Sehingga skrining yang dilakukan pada orang dewasa, seperti pemeriksaan suhu, atau gejala yang jelas yakni batuk dan pilek, tidak ketemu pada anak.

Baca Juga: Pemkab Bogor Buka Pendaftaran Relawan Covid-19, Berikut Caranya

"Kalau hanya berdasarkan pemeriksaan tanpa swab anak-anak dibiarkan sekolah, itu masih risiko menularkan, itu lah yang bahaya pada anak. Karena justru bisa terlewatkan daripada orang dewasa yang jelas ada gejalanya," katanya.

Meski pada anak dampaknya tidak terlau besar, jika dia menularkan pada guru atau kembali ke rumah, nanti bisa sebabkan resiko yang lebih tinggi.

Saat ini vaksinasi kepada anak sudah diperbolehkan. Namun yang paling penting adalah kedisiplinan dalam protokol kesehatan dapat mengurangi resiko penularan Covid-19. Vaksinasi pada anak sangat penting, bukan hanya untuk Covid-19 tapi juga pada penyakit-penyakit lainnya.

“Walaupun tidak ada Covid-19, sudah terjadi penurunan imunisasi untuk penyakit lain. Takutnya kalau pun tak divaksin Covid-19, nanti bisa kena penyakit lain. Kontrol penyakit yang paling baik saat ini kan vaksinasi," ujarnya.

Ia mengatakan, usia anak yang paling rentan terpapar Covid-19 adalah usia Sekolah Dasar (SD) sebanyak 35 persen.

"Itu tadi sebenarnya kalau buka sekolah, kita tu pertimbangkan juga dengan data yang ada, bahwa paling banyak kasus di SD dan kematian paling banyak di usia SD kalau kena Covid-19," tandasnya.

Baca Juga: Tuntutan Edhy Prabowo Dianggap Ringan, ICW: Sama dengan Tuntutan Kades

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait