alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Keluarga Pasien Covid-19 di Toba yang Viral Lapor Polisi

Suhardiman Minggu, 25 Juli 2021 | 00:11 WIB

Keluarga Pasien Covid-19 di Toba yang Viral Lapor Polisi
Tangkapan layar pasien Covid-19 diduga dianiaya. [Ist]

Pihak keluarga melaporkan apa yang terjadi kepada Salamat ke polisi.

SuaraSumut.id - Nasib nahas dialami Salamat Sianipar (45), warga Desa Sianipar Bulu Silape, Kecamatan Silaen, Kabupaten Toba, Sumatera Utara.

Pasien Covid-19 ini diduga dianiaya sejumlah orang dan viral di media sosial. Kasus tersebut berbuntut panjang. Pihak keluarga melaporkan apa yang terjadi kepada Salamat ke polisi.

"Keluarganya sudah buat laporan dan sudah diterima," kata Kasubbag Humas Polres Toba, Iptu Bungaran Samosir, saat dikonfirmasi, Sabtu (24/7/2021).

Ia mengaku, saat ini petugas masih melakukan penyelidikan terkait kasus itu. 

Baca Juga: Jalani Tes Medis, Harry Wilson Segera Tinggalkan Liverpool

"Perkembangan selanjutnya akan kami informasikan ke teman-tema media," ujarnya.

Ia mengaku, kronologis sebenarnya adalah Salamat Sianipar (45) yang harus melakukan isolasi masih berkeluyuran dan berupaya menyebarkan virus ke masyarakat. Warga kemudian jengkel.

"Beliau itu sudah pasien Covid-19 harus diisolasi. Dia malah berupaya menyebarkan virus ke masyarakat, justru itulah masyarakat mengamankan supaya pasien Covid-19 itu tidak berbuat menyebarkan demikian," katanya, dilansir dari kabarmedan.com.

Versi Lain 

Video Salamat Sianipar, pasien Covid-19 yang diduga dianiaya viral di media sosial. SuaraSumut.id menelusuri cerita di balik video yang viral itu. Ternyata, terdapat perbedaan antara narasi keterangan video viral dengan kesaksian warga.

Baca Juga: Demi Medali Olimpiade Tokyo, Eko Yuli Irawan Diminta Fokus dan Yakin

Dalam video yang viral di media sosial, disebutkan Salamat dikeroyok warga yang tak terima desanya menjadi tempat isolasi mandiri. Berdasarkan keterangan warga, mereka kesal lantaran Salamat bertingkah aneh.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait