facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Keluarga Pasien Covid-19 di RS Medan Keluhkan Tagihan Capai Ratusan Juta

Suhardiman Kamis, 02 September 2021 | 22:00 WIB

Keluarga Pasien Covid-19 di RS Medan Keluhkan Tagihan Capai Ratusan Juta
Penggeng Harahap, sekalu paman dari pasien Ria Anjelina saat memberikan keterangan. [Suara.com/Budi Warsito]

pihak keluarga tidak sempat berfikir memindahkan ke rumah sakit lain karena kondisi pasien kritis.

SuaraSumut.id - Keluarga pasien Covid-19 di RS Colombia Asia Medan mengeluhkan tagihan pembayaran yang mencapai Rp 448 juta.

Pasien bernama Ria Anjelina Siregar masuk ke Rumah Sakit Colombia Asia pada 27 Juli 2021 karena mengalami demam.

Ria kemudian di tes  dan dinyatakan terkonfirmasi positif Covid-19.  Pasien sempat menjalani perawatan hingga akhirnya meninggal dunia pada 19 Agustus 2021.

"Lalu dicek, positif (Covid-19)," kata Paman pasien, Penggeng Harahap kepada wartawan, Kamis (2/9/2021).

Baca Juga: 9 Langkah Cara Dapat Bundle Bunny Maniac FF

Ia mengatakan, keluarga lalu mendapatkan tagihan Rp 448 juta selama perawatan pasien di rumah sakit tersebut.

Pihak Rumah Sakit Columbia Asia melalui General Manager, Deny Hidayat memmberikan keterangan. [Suara.com/Budi Warsito]
Pihak Rumah Sakit Columbia Asia melalui General Manager, Deny Hidayat memmberikan keterangan. [Suara.com/Budi Warsito]

"Dari awal memang masuk pasien umum, karena tidak ada asuransi. Di awal ada ditanyakan oleh pihak rumah sakit," katanya.

Ia mengaku, pihak keluarga tidak sempat berfikir memindahkan ke rumah sakit lain karena kondisi pasien kritis.

"Karena sudah duluan di sana dibawa dan tawaran dari rumah sakit juga nggak ada. Mungkin gara-gara dari kampung ya, yang mana yang bagus ke sini saja," katanya.

Terkait dengan tagihan tersebut, pihak keluarga dan rumah sakit sudah berkomunikasi.  Pihak keluarga berkewajiban membayar sekitar Rp 87 juta.

Baca Juga: Lampaui Rekor Ali Daei, Cristiano Ronaldo: Ini Pencapaian yang Sangat Istimewa

"Biaya Rp 87 juta sekian biaya nonmedis, tidak masuk tanggungan pemerintah. Jadi dari uang deposit Rp 166 juta, sisanya Rp 79 juta," katanya.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait