facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Redaksi LPM Profesi UNM Diserang OTK, Diduga Terkait Pemberitaan

Suhardiman Sabtu, 05 September 2020 | 10:23 WIB

Redaksi LPM Profesi UNM Diserang OTK, Diduga Terkait Pemberitaan
Penampakan kaca jendela redaksi LPM Profesi UNM usai diserang OTK. [Makassarterkini.id]

Penyerangan diduga karena pemberitaan yang dibuat oleh tabloid Profesi.

SuaraSumut.id - Redaksi LPM Profesi Universitas Negeri Makassar (UNM) diserang orang tak dikenal (OTK). Akibatnya, dua kaca redaksi pecah akibat hantaman batu.

Informasi yang diperoleh, peristiwa terjadi Sabtu (5/9/2020) sekitar pukul 00.30 Wita. Penyerangan diduga karena  pemberitaan yang dibuat oleh tabloid Profesi.

"Kejadian sekitar pukul 00.30 Wita. Kami menduga terkait pemberitaan yang kami buat di tabloid Profesi," kata M.Sauki Maulana, Pemimpin Umum Profesi saat dihubungi Suarasumut.id, Sabtu (5/9/2020).

Ia menjelaskan, awalnya Lembaga Pers Mahasiswa Profesi menerbitkan tabloid edisi 242 spesial jalur mandiri, pada Selasa (2/9/2020).

Baca Juga: Mayat WNA Kanada di Vila Kawasan Nongso Point Negatif COVID-19

Mereka mengangkat isu isu laporan khusus terkait pecahnya internal BEM UNM dan dugaan indikasi kasus korupsi Ketua Majelis Permusyawaratan Mahasiswa (Maperwa) UNM.

"Pada 3 September 2020 saya mendapat telepon dari salah satu fungsionaris lembaga kemahasiswaan untuk berjaga-jaga, karena ada kubu yang tidak terima dengan pemberitaan itu," ujarnya.

Pada 5 September 2020 sekira pukul 00.100 Wita, salah satu anggotanya ditelepon oleh seniornya yang menyatakan akan ada penyerangan di Redaksi Lembaga Pers Mahasiswa Profesi.

"Kebetulan anggota saya itu berada di rumah. Ia lalu menelpon saya terkait kabar tersebut," ungkapnya.

Tak berselang lama, terdengar suara motor berhenti di depan redaksi dan disusul dengan lemparan dua batu secara bersamaan.

Baca Juga: Menarik, Sekelompok Remaja Kampung Ini Ubah Sampah Jadi Listrik

"Saat kejadian kami berada di dalam redaksi lagi buat LPJ pleno kepengurusan, sehingga kami tidak tahu siapa pelakunya," katanya.

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait