alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Mengenal Batu Basiha, Keunikan Alam dari Letusan Gunung Toba

Eko Faizin Sabtu, 27 Februari 2021 | 18:02 WIB

Mengenal Batu Basiha, Keunikan Alam dari Letusan Gunung Toba
Geosite Batu Basiha di Desa Aek Bolon, Balige, Kabupaten Toba, Provinsi Sumatera Utara. [Antara/Donny Aditra]

Seperti yang diketahui, Geosite Batu Basiha yang berada di Desa Aek Bolon, Balige, Kabupaten Toba.

SuaraSumut.id - Pengembangan Geosite Batu Basiha dilakukan Pemerintah Kabupaten Toba Sumatera Utara (Sumut). Selain itu, pemerintah setempat juga menjadikan kawasan sekitarnya menjadi lokasi ekowisata dan agrowisata dalam upaya menarik lebih banyak wisatawan.

Seperti yang diketahui, Geosite Batu Basiha yang berada di Desa Aek Bolon, Balige, Kabupaten Toba.

Batu Basiha ini merupakan satu di antara 16 geosite yang telah diakui Dewan Eksekutif United Nations Educational, Scientific and Cultural Organization (UNESCO) pada 7 Juli 2020 menjadi anggota UNESCO Global Geopark.

“Di sana ada sawah, ada juga kehidupan sehari-hari masyarakat. Jadi, ini akan digabungkan dengan agrowisata maupun ekowisata yang ada di sana," kata Kepala Dinas Pariwisata dan Kebudayaan Kabupaten Toba Jhon Piter Silalahi dikutip dari Antara, Sabtu (27/2/2021).

Geosite Batu Basiha merupakan salah satu situs peninggalan sejarah yang terbentuk dari pecahan batu akibat letusan Gunung Api Toba pada ratusan tahun lalu.

Tokoh Adat Desa Aek Bolon Timbul Napitupulu mengatakan nama Batu Basiha diambil dari bahasa batak yaitu Batu Sian Hau yang artinya batu dari kayu.

Mitologi Batu Basiha
Berdasarkan mitologi masyarakat, Batu Basiha terbentuk dari tumpukan kayu yang rencananya untuk membangun sebuah rumah adat batak oleh nenek moyangnya yaitu oppung Manggak Napitupulu, namun setelah tersambar petir tumpukan kayu tersebut berubah menjadi batu.

Sebelum disambar petir, sosok seekor harimau juga sempat mengingatkan agar nenek moyang tidak membuat rumah adat di tempat tersebut, sehingga mengurungkan niat untuk membangunnya.

Kepala Desa Aek Bolon Dapot Simanjuntak menyebutkan sebagian banyak masyarakat memang masih meyakini mitos tersebut sebagai sebuah peringatan untuk menjaga alam dan tidak merusak lingkungan.

Pihaknya bersama pemerintah kabupaten juga telah membangun jalan setapak menuju kawasan Geosite Batu Basiha, sehingga semakin menarik wisatawan untuk datang melihat warisan geologi tersebut.

"Dulu ceritanya ini memang dari mitos tapi sesuai dengan penelitian ini letusan dari Gunung Toba karena itu ke depannya ini mau dikembangkan jadi daerah wisata aek bolon ini," katanya. (Antara)

Komentar

Berita Terkait