alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Ikuti Upacara Hari Lahir Pancasila, Bobby Nasution Berpakaian Adat Batak Toba

Suhardiman Selasa, 01 Juni 2021 | 16:30 WIB

Ikuti Upacara Hari Lahir Pancasila, Bobby Nasution Berpakaian Adat Batak Toba
Wali Kota Medan Bobby Nasution mengikuti upacara peringatan Hari Lahir Pancasila. [Ist]

Peringatan upacara kali ini digelar secara virtual dikarenakan situasi pandemi Covid-19.

SuaraSumut.id - Wali Kota Medan Bobby Nasution memakai pakaian adat Batak Toba saat mengikuti upacara peringatan Hari Lahir Pancasila, Selasa (1/6/2021).

Peringatan upacara kali ini digelar secara virtual dikarenakan situasi pandemi Covid-19. Presiden Joko Widodo bertindak sebagai inspektur upcara mengenakan baju adat dari Tanah Bumbu, Kalimantan Selatan.

Upacara ini juga diikuti Sekda Ir. Wiriya Alrahman, para asisten, dan beberapa pimpinan OPD di lingkungan Pemko Medan yang juga mengenakan pakaian adat etnis yang ada di Sumatra Utara.

Presiden Jokowi dalam amanatnya berharap, peringatan Hari Kelahiran Pancasila kali ini dimanfaatkan seluruh pihak untuk memperkokoh nilai-nilai Pancasila dalam bermasyarakat, berbangsa dan bernegara.

Baca Juga: JNE Dukung Inovasi dan Transformasi Digital UKM Kota Surabaya

Jokowi mengaku, tantangan yang dihadapi Pancasila lebih berat, yaitu meningkatnya rivalitas dan kompetisi termasuk antar pandangan.

"Ideologi transnasional cenderung semakin meningkat memasuki berbagai lini kehidupan masyarakat dengan berbagai cara dan berbagai strategi," katanya.

Ia mengatakan, saat ini perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi mempengaruhi landscap kontestasi ideologi. Tidak hanya itu, revolusi industri pun hingga kini semakin meningkat.

Konektivitas 5G pun kini membuat interaksi antar dunia juga semakin mudah dan cepat, hal tersebut juga bisa digunakan para pemilik ideologi transnasional radikal masuk ke penjuru negeri.

"Kemudahan ini bisa digunakan oleh ideologi-ideologi transnasional radikal untuk merambah ke semua pelosok Indonesia ke seluruh kalangan dan ke seluruh usia tidak mengenal lokasi dan waktu. Kecepatan ekspansi ideologi radikal bisa melampaui standar normal ketika memanfaatkan disrupsi teknologi ini," ujarnya.

Baca Juga: Perbedaan Penelitian Kualitatif dan Kuantitatif, Ini Penjelasannya

Jokowi pun berharap seluruh pihak bersatu dan aktif dalam memperkokoh nilai-nilai Pancasila. Hal tersebut kata dia untuk mewujudkan Indonesia yang maju.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait