alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Triwulan III, Utang Luar Negeri RI Capai Rp 423,1 Miliar Dolar AS

Suhardiman Senin, 15 November 2021 | 12:53 WIB

Triwulan III, Utang Luar Negeri RI Capai Rp 423,1 Miliar Dolar AS
Bank Indonesia. [Suara.com/Angga Budhiyanto]

Namun demikian, angka pertumbuhan itu lebih tinggi dibandingkan dengan pertumbuhan triwulan sebelumnya sebesar dua persen (yoy).

SuaraSumut.id - Utang luar negeri Republik Indonesia (RI) pada triwulan III 2021 mencapai 423,1 miliar dolar AS. Hal ini tumbuh 3,7 persen jika dibandingkan dengan periode yang sama tahun sebelumnya (year-on-year/yoy).

Namun demikian, angka pertumbuhan itu lebih tinggi dibandingkan dengan pertumbuhan triwulan sebelumnya sebesar dua persen (yoy).

Demikian dikatakan Direktur Eksekutif Kepala Departemen Komunikasi BI Erwin Haryono, melansir Antara, Senin (15/11/2021).

"Perkembangan itu disebabkan oleh peningkatan pertumbuhan ULN sektor publik dan sektor swasta," katanya.

Baca Juga: 5 Makanan Ikan Louhan Agar Warna Cerah dan Cantik, Harga Jual Juga Pasti Akan Mahal

Posisi ULN pemerintah pada triwulan III-2021 sebesar 205,5 miliar dolar AS atau tumbuh 4,1 persen (yoy). Angka itu lebih rendah dari pertumbuhan triwulan II-2021 sebesar 4,3 persen (yoy). Hal itu disebabkan oleh pembayaran neto pinjaman seiring lebih tingginya pinjaman yang jatuh tempo dibanding penarikan pinjaman.

Hal ini terjadi di tengah penerbitan surat utang global, termasuk Sustainable Development Goals (SDG) Bond sebesar 500 juta Euro, yang merupakan salah satu penerbitan SDG Bond konvensional pertama di Asia dan menunjukkan upaya Indonesia dalam mendukung pembiayaan berkelanjutan dan langkah yang signifikan dalam pencapaian SDG.

ULN pemerintah yang senantiasa dikelola secara hati-hati, kredibel, dan akuntabel diutamakan untuk mendukung belanja prioritas pemerintah, termasuk kelanjutan upaya mengakselerasi program Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN), antara lain mencakup dukungan pada sektor administrasi pemerintah, pertahanan, dan jaminan sosial wajib (17,9 persen dari total ULN pemerintah).

Kemudian, sektor jasa kesehatan dan kegiatan sosial (17,3 persen), sektor jasa pendidikan (16,5 persen), sektor konstruksi (15,5 persen), dan sektor jasa keuangan dan asuransi (12,1 persen).

"Dari sisi risiko refinancing, posisi ULN pemerintah aman karena hampir seluruh ULN memiliki tenor jangka panjang dengan pangsa mencapai 99,9 persen dari total ULN pemerintah," ungkapnya.

Baca Juga: Bupati Banyumas Nyatakan Takut Kena OTT KPK, Saran Novel: Jangan Terima Suap

Sementara itu, ULN bank sentral meningkat sebesar 6,3 miliar dolar AS menjadi 9,1 miliar dolar AS pada triwulan III-2021 terutama dalam bentuk alokasi Special Drawing Rights (SDR).

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait