alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Habis Babak Belur Disiksa Polisi, Sarpan: Saya Tak Akan Menuntut

Pebriansyah Ariefana Senin, 31 Agustus 2020 | 18:05 WIB

Habis Babak Belur Disiksa Polisi, Sarpan: Saya Tak Akan Menuntut
Sarpan

Sarpan yang didampingi keluarga sepakat untuk berdamai dan mencabut laporan terhadap oknum polisi yang diduga menganiayanya.

SuaraSumut.id - Habis Babak Belur Disiksa Polisi, Sarpan: Saya Tak Akan Menuntut

Sarpan (57) berdamai dengan polisi yang sudah menyiksanya sampai babak belur. Sarpan adalah korban kekerasan polisi Polsek Percut Sei Tuan, Sumatera Utara.

Sarpan mencabut laporannya di Polrestabes Medan.

Sarpan yang didampingi keluarga sepakat untuk berdamai dan mencabut laporan terhadap oknum polisi yang diduga menganiayanya.

Baca Juga: Empat Anak Novel Baswedan Positif Corona, Bagaimana Nasib Istrinya?

"Saya Sarpan, saya sudah mencabut laporan di Polsek Percut Sei Tuan, Polrestabes Medan. Kedua belah pihak sudah sepakat dikemudian hari tidak ada lagi tuntutan," ucap Sarpan melalui video berdurasi 51 detik itu.

Kasata Reskrim Polrestabes Medan, Kompol Martuasah Tobing membenarkan bahwa Sarpan telah berdamai dan mencabut laporan pengaduan terkait dugaan penganiayaan tersebut.

"Iya benar, dalam hal ini pak Sarpan mencabut semua keterangannya dan tidak ingin dilanjutkan ke pengadilan karena sudah berdamai secara kekeluargaan," kata Kompol Martuasah saat dikonfirmasi, Senin (31/8/2020).

Menurut Martuasah dengan demikian, penyidikan atas kasus tersebut berpedoman pada surat perdamaian yang telah disepakati.

"Tergantung penyidik nanti, tapi kita berpedoman dalam hal ini korban pak Sarpan mencabut semua keterangannya," ujarnya.

Baca Juga: Sudah Disiksa Polisi Sampai Babak Belur, Sarpan Akhirnya Cabut Laporan

Perjanjian perdamaian antara Sarpan dengan oknum polisi yang menganiayanya itu tertuang dalam sebuah surat bermaterai yang ditandatangani oleh Sarpan.

Baca Juga

Berita Terkait