alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Sungai Meluap, 3.222 Rumah di Tebing Tinggi Terendam Banjir

Suhardiman Jum'at, 27 November 2020 | 16:01 WIB

Sungai Meluap, 3.222 Rumah di Tebing Tinggi Terendam Banjir
Sungai Padang Meluap, 3.222 Rumah di Tebing Tinggi Terendam Banjir (digtara.com/erwan tanjung)

Air kiriman dari hulu Simalungun hingga meuap di Sungai Padang Tebing Tinggi.

SuaraSumut.id - Sebanyak 3.222 rumah warga di lima kecamatan di Tebing Tinggi, Sumatera Utara, terendam banjir, Jumat (27/11/2020). Air juga menggenangi beberapa fasilitas umum, seperti ruas jalan Jendral Sudirman.

Data Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) Kota Tebing Tinggi menyebut, banjir diakibatkan tingginya curah hujan beberapa hari belakangan.

Hal ini mengakibatkan aliran air sungai Padang meluapnya sejak pukul 03.00 Wib dini hari tadi.

Pantauan di beberapa kelurahan yang ada di Kecamatan Rambutan, Padang Hulu dan Tebing Tinggi Kota, debit air sudah mencapai 1 meter lebih atau mencapai dada orang dewasa.

Baca Juga: Detik-detik Ketua FPI Ditangkap Gegara "Pamer" Foto Megawati Gendong Jokowi

Banjir terparah melanda daerah sektor III Kelurahan Bandar Utama dan Kampung Semut. Selain itu beberapa fasilitas umum seperti Jalan Teri, Jalan Bawal, Jalan Gabus, Jalan Senangin serta beberapa sekolah dan Pasar Inpres tidak luput dari genangan air.

Kepala BNPB Kota Tebing Tinggi Wahit Sitorus menjelaskan, banjir ini merupakan akibat debit air yang tidak tertampung lagi. Air kiriman dari hulu Simalungun hingga meuap di Sungai Padang Tebing Tinggi.

Personel Brimob Batalyon B Pelopor Tebing Tinggi melakukan evakuasi barang-barang korban banjir. [Foto: Istimewa]
Personel Brimob Batalyon B Pelopor Tebing Tinggi melakukan evakuasi barang-barang korban banjir. [Foto: Istimewa]

"Data sementara sekitar 3.222 kk dari 6.750 jiwa yang tersebar di 5 kecamatan dan 13 kelurahan yang ada. Saat ini kita sudah mendirikan posko-posko penanggulangan banjir di beberapa titik yang mengalami banjir terparah," katanya, dilansir dari Digtara.com--jaringan Suara.com.

Kepala Lingkungan Il Kelurahan Sri Padang, Sawal menyebut, debit air di aliran Sungai Padang diketahui mulai naik sejak tadi malam. Menurutnya, banjir seperti ini kerap terjadi di penghujung tahun.

"Khusus di Jalan Anturmangan Kelurahan Sri Padang Kecamatan Rambutan Tebing Tinggi, sebelum banjir kita sudah mengantisipasi warga agar warga tidur jangan terlalu nyenyak, menghimbau warga untuk berjaga-jaga," jelasnya.

Baca Juga: Buruh di Sumut Minta Agar Gubsu Revisi UMP dan UMK

Personel Brimob Lakukan Evakuasi

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait