alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Pasien Covid-19 yang Dikeroyok Warga Sekampung di Bulu Silape Kabupaten Toba Meninggal

Chandra Iswinarno Minggu, 01 Agustus 2021 | 23:57 WIB

Pasien Covid-19 yang Dikeroyok Warga Sekampung di Bulu Silape Kabupaten Toba Meninggal
Ucapan duka dari Keluarga Salamat Sianipar korban pengeroyokan warga satu kampung di Desa Sianipar Bulu Silape Kecamatan Silaen Kabupaten Toba. [Foto: akun Facebook Albert Siagian]

Kabar Pasien Covid-19, Salamat Sianipar yang dikeroyok warga sekampung di Desa Sianipar Bulu Silape, Kecamatan Silaen, Kabupaten Toba berakhir tragis. Dia meninggal dunia.

SuaraSumut.id - Kabar pasien Covid-19 yang dikeroyok orang satu kampung di Desa Sianipar Bulu Silape, Kecamatan Silaen, Kabupaten Toba, Sumatera Utara (Sumut) berakhir tragis. Korban bernama Salamat Sianipar (45) akhirnya meninggal dunia.

Warga Desa Pardomuan, Kecamatan Silaen, Kabupaten Toba itu meninggal dunia di RSUD Adam Malik Medan pada Minggu (1/8/2021). Informasi tersebut diuggah akun Facebook Albert Siagian dalam akun facebooknya, sore ini.

Selamat Jalan Uda Salamat Sianipar.., sonang ma uda di siamun ni Debata.”

Kematian Salamat ini juga dibenarkan Sekretaris Daerah Kabupaten Toba Audi Murphy Sitorus. Dia mengemukakan, jenazah dimakamkan sesuai SOP pemulasaran jenazah Covid-19.

Baca Juga: Pascakejadian Pasien Isoman di Toba Viral, Satu Warga Positif Covid-19

“Hari ini dapat informasi telah meninggal di RSUD Adam Malik Medan dan dimakamkan sesuai SOP Pemulasaran Jenazah Corona (Covid-19),” katanya seperti dilansir Digtara.com-jaringan Suara.com.

Sebelumnya diberitakan, video yang memperlihatkan Salamat Sianipar, pasien covid-19 dikeroyok warga Desa Sianipar Bulu Silape, Kecamatan Silaen, Kabupaten Toba viral di media sosial, Sabtu (24/7/2021).

SuaraSumut.id pun menelusuri cerita di balik video yang viral tersebut. Ternyata, terdapat perbedaan antara narasi keterangan video viral dengan kesaksian warga. Dalam video yang viral di media sosial, disebutkan Salamat dikeroyok warga yang tak terima desanya menjadi tempat isolasi mandiri.

Namun, berdasarkan keterangan warga, mereka kesal lantaran Salamat yang berusia 45 tahun itu bertingkah aneh.

Bupati Toba Poltak Sitorus melalui Sekretaris Daerah Kabupaten Toba Audy Murphy Sitorus mengungkapkan, pasien isolasi mandiri itu bertingkah aneh dan berusaha menyebarkan virusnya ke orang lain.

Baca Juga: Pasien COVID-19 Keluyuran dan Ludahi Warga Sekampung, Salamat Sianipar Diikat Warga

"Dia kan terpapar covid-19 dan sedang menjalani isolasi mandiri di rumah. Tetapi bertingkah aneh-aneh. Dia berusaha menyebarkan virusnya ke orang lain. Ditemuinya orang, kemudian dipeluknya orang, semua orang dipeganginya, akhirnya marah massa," ungkap Audy Murphy Sitorus yang juga Sekretaris Satgas Covid-19 Pemkab Toba saat dihubungi SuaraSumut.id, Sabtu malam.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait