facebook

Highlight Terpopuler News Lifestyle Indeks

Lembaga Adat Melayu soal Holywing: Pintu LAM Batam Sudah Tertutup

Suhardiman Senin, 04 Juli 2022 | 15:50 WIB

Lembaga Adat Melayu soal Holywing: Pintu LAM Batam Sudah Tertutup
Plang nama Holywings Batam terpantau tak terpasang lagi pada Kamis (30/6/2022) malam. (Foto: Juna/batamnews)

Pihak Holywings sepakat untuk melakukan penutupan sementara dan menemui MUI dan LAM Batam.

SuaraSumut.id - Lembaga Adat Melayu (LAM) Batam tidak akan membuka kembali pintu mediasi dengan manajemen Holywings. Pasalnya, manajemen Holywings sama sekali tidak menghormati LAM.

Demikian dikatakan oleh Sekretaris LAM Batam, Raja Muhammad Amin, melansir SuaraBatam.id, Senin (4/7/2022).

"Mereka sama sekali sudah tidak menghormati LAM di tanah Melayu ini. Hal ini bisa dilihat dari janji yang tidak bisa mereka tepati sendiri," katanya.

Mengenai janji yang dimaksud, kata Raja, hal ini terkait permintaan Holywings Batam, yang meminta untuk bertemu dengan pihak LAM Batam, setelah melakukan pertemuan dengan Majelis Ulama Indonesia Batam.

Baca Juga: Waspada! Gelombang Tinggi Diprediksi Akan Melanda Pesisir Selatan Cianjur

Jadwal pertemuan diatur pada Minggu 3 Juli 2022, namun tidak dihadiri oleh pihak manajemen.

"Sementara kami para pengurus LAM sudah menunggu hingga magrib, namun tidak ada satupun mereka datang. Sementara pertemuan ini mereka yang minta," lanjutnya.

Pertemuan dilatarbelakangi dengan aksi yang akan dilakukan oleh sejumlah organisasi masyarakat Melayu yang dijadwalkan akan berlangsung ke Dinas Pariwisata Kota Batam beberapa waktu lalu.

Pihak Holywings Batam kemudian difasilitasi oleh pihak Intelkam Polresta Barelang, untuk melakukan mediasi bersama sejumlah organisasi masyarakat Melayu dan juga LAM Batam.

Pihak Holywings sepakat untuk melakukan penutupan sementara dan menemui MUI dan LAM Batam.

Baca Juga: Bermodal Seragam TNI, Pria Warga Musi Banyuasin Rampas Motor di 8 TKP Berbeda

"Pertemuan ke MUI kalau tidak salah Jumat atau Sabtu. Sementara ke kita masih komunikasi dengan tim mediasi. Tujuan mereka selain meminta maaf, juga ingin meminta rekomendasi dari MUI dan LAM," tegasnya.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait