Pengembangan Ekowisata di TNGL Berbasis Digitalisasi

Tidak hanya pembenahan di lokasi, promosi dan pengenalan lokasi berbasis digitali gencar dilakukan.

Suhardiman
Kamis, 01 Desember 2022 | 18:03 WIB
Pengembangan Ekowisata di TNGL Berbasis Digitalisasi
Pengembangan Ekowisata di TNGL Berbasis Digitalisasi. [Ist]

SuaraSumut.id - Potensi pariwisata di Sumatera Utara (Sumut) terus di kembangkan. Berbagai upaya dilakukan agar angka pengunjung meningkat. Tidak hanya pembenahan di lokasi, promosi dan pengenalan lokasi berbasis digitali gencar dilakukan.

Seperti halnya yang dilakukan terhadap Taman Nasional Gunung Lauser (TNGL), salah satu heritage park ekowisata yang sangat potensial, khususnya di wilayah Kabupaten Langkat dan Kabupaten Karo.

Website Visit Leuser pun diluncurkan untuk memudahkan masyarakat mengetahui apa saja yang ada di TNGL.

Direktur Destinasi Managerial (Desma) Center Wiwik Mahdayani mengatakan, TNGL memiliki potensi yang sangat besar di sektor pariwisata secara berkelanjutan, khususnya pada sektor ekowisata.

Baca Juga:Ungkit Kebaikan ke Pinkan Mambo, Rizky Billar Ternyata Belum Lunasi Pesanan Makanan Puluhan Juta

"Digitalisasi pariwisata berkelanjutan untuk melakukan optimalisasi distribusi informasi akan memberikan implikasi yang positif pada berkembangnya destinasi dan meningkatkan kualitas produk dan jasa ekowisata yang ditawarkan," kata Wiwik Mahdayani, Kamis (1/12/2022).

Minimnya sarana promosi terpadu selama ini, kata Wiwik, berimplikasi pada konsistensi kualitas produk pariwisata dan pengembangan destinasi. Selain itu, kesenjangan yang terjadi antara pelaku usaha pariwisata, sehingga menghambat akses informasi terkait kawasan wisata TNGL ini.

Pihaknya membantu agar lokasi wisata yang ada untuk mendapatkan sertifikasi. Seperti halnya salah satu destinasi wisata unggulan di kawasan TNGL, Batu Katak.

Batu Katak telah mendapatkan sertifikat CHSE (Cleanliness, Health, Safety & Environment Sustainability) sesuai dengan standar SNI 904232021 daya tarik wisata.

Sertifikat ini diberikan sesuai dengan prosedur audit dan sertifikasi CHSE, serta tunduk pada audit pengawasan berkala. Penyerahan sertifikat dilakukan langsung oleh Kepala Balai Besar Taman Nasional Gunung Lauser.

Baca Juga:Bikin Bangga, Rafathar Raih Medali Emas Lomba Renang di Sekolah

"Ini bagian dari proyek pembangunan Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan Republik Indonesia bekerjasama dengan Asean Center Biodiversity (ACB)," katanya.

News

Terkini

Paket ini tersedia mulai dari Rp 25 ribu dengan kuota 4 GB dan masa aktif 30 hari.

Lifestyle | 16:36 WIB

Dalam pelatihan yang dihadiri puluhan penyandang disabilitas, Edho Zell, influencer sekaligus youtuber terlihat aktif dalam kegiatan.

News | 14:51 WIB

Masalah kemanusiaan serta kerusakan infrastruktur akibat gempa akan ditangani secara prosedur tanggal darurat.

News | 13:48 WIB

Kedekatan pria yang disapa Kang Emil dengan anak-anaknya tampak pada kesehariannya.

News | 12:54 WIB

Program ini memberikan pinjaman tanpa suku bunga dan anggunan.

News | 18:24 WIB

Agustiawan mengatakan motif pembunuhan ini karena pelaku cemburu dengan istrinya.

News | 14:16 WIB

Menurut Edy, jika itu dilakukan maka seluruh gubernur tidak punya kerjaan lagi.

News | 12:17 WIB

Usai pertemuan, Ridwan Kamil sempat berkelakar jika Edy Rahmayadi cocok menjadi Presiden 2024.

News | 01:10 WIB

Pertumbuhannya yang pesat dapat memberikan dividin hingga Rp 1 Triliun kepada pemegang saham.

News | 00:41 WIB

Dirinya menyampaikan suatu organisasi tidak akan berjalan dengan baik bila tidak dekat dengan para ulama.

News | 19:12 WIB

Mereka dengan beringas, merampas makanan ringan (snack) yang terjejer di depan warung

Lifestyle | 18:06 WIB

Mereka berhak melaju ke panggung utama FFML Season 7 yang siap digelar pada Maret 2023.

Lifestyle | 16:03 WIB

Setelah melalui penilaian ketat yang dilakukan tim penilai, Kecamatan Medan Tuntungan keluar sebagai juara pertama.

News | 15:55 WIB

Saat itu bayi sempat dikira kucing karena tergeletak di atas meja.

News | 17:49 WIB

Berbagai upaya telah dilakukan Bobby agar perekonomian dapat meningkat.

News | 17:38 WIB
Tampilkan lebih banyak