alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Malaysia-Singapura Batalkan Proyek Kereta Api Cepat, Ini Penyebabnya

Chandra Iswinarno Jum'at, 01 Januari 2021 | 11:21 WIB

Malaysia-Singapura Batalkan Proyek Kereta Api Cepat, Ini Penyebabnya
Perdana Menteri, Tan Sri Muhyiddin Yassin saat pidato khusus malam tahun baru 2020. [ANTARA Foto/Agus Setiawan]

Hal tersebut setelah gagal mencapai kata sepakat menyusul batas waktu penangguhan yang berakhir, Kamis (31/12/2020) malam.

SuaraSumut.id - Malaysia dan Singapura sepakat membatalkan proyek kereta api berkecepatan tinggi (High Speed Rail/HSR) Kuala Lumpur-Singapura.

Hal tersebut setelah gagal mencapai kata sepakat menyusul batas waktu penangguhan yang berakhir, Kamis (31/12/2020) malam.

Pembatalan disampaikan melalui pernyataan bersama Perdana Menteri, Tan Sri Muhyiddin Yassin dan Perdana Menteri Singapura, Lee Hsien Loong yang disampaikan di Kuala Lumpur.

"Pemerintah Malaysia dan Singapura ingin menyampaikan perkembangan berhubung proyek HSR, terutama mengenai tempoh penangguhan yang berakhir 31 Desember 2020," katanya.

Baca Juga: Kepolisian Malaysia Ungkap Pelaku Pengeditan Lagu Indonesia Raya adalah WNI

Berhubung dampak Covid-19 atas ekonomi Malaysia, katanya, pemerintah Malaysia sudah merencanakan beberapa perubahan terhadap proyek HSR.

"Kedua pemerintah melakukan beberapa perbincangan berhubung perubahan tersebut, namun gagal mencapai kata sepakat. Oleh karena itu, perjanjian HSR sudah batal pada 31 Desember 2020," katanya.

Saat itu proyek diumumkan Perdana Menteri Malaysia Najib Razak pada September 2010.

Ide Kereta Cepat Kuala Lumpur-Singapura dimulai melalui Program Transformasi Ekonomi untuk mengubah Malaysia menjadi negara berpenghasilan tinggi.

KL-SG HSR adalah moda perjalanan alternatif antara dua mesin ekonomi yang paling dinamis dan berkembang pesat di Asia Tenggara.

Baca Juga: Dugaan Kerja Paksa, AS Larang Impor Minyak Sawit dari Perusahaan Malaysia

Proyek ikonik itu akan mencakup tujuh stasiun di Bandar Malaysia, Sepang-Putrajaya, Seremban, Melaka, Muar, Batu Pahat dan Iskandar Puteri, sebelum mencapai tujuan terakhirnya di Jurong East, Singapura. [Antara]

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait