alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Eks Bendahara BNN Sumut Jadi Tersangka, Diduga Lakukan Pembayaran Fiktif

Chandra Iswinarno Jum'at, 15 Januari 2021 | 19:40 WIB

Eks Bendahara BNN Sumut Jadi Tersangka, Diduga Lakukan Pembayaran Fiktif
Ilustrasi seorang lelaki ditangkap petugas hukum (shutterstock)

Ia diduga melakukan 36 pembayaran fiktif terkait kegiatan yang sudah dilaksanakan (Overlapping) dan sudah dibayarkan.

SuaraSumut.id - Polisi menangkap mantan Bendahara Pengeluaran BNNP Sumut berinisial SR. Ia ditetapkan jadi tesangka dan dilakukan penahanan.

Ia diduga melakukan 36 pembayaran fiktif terkait kegiatan yang sudah dilaksanakan (Overlapping) dan sudah dibayarkan.

Demikian dikatakan Kasubbid Penmas Bidang Humas Polda Sumut, AKBP MP Nainggolan, kepada wartawan, Jumat (15/1/2021).

Ia menyebut, kasus ini terungkap saat ada pengumpulan pertanggungjawaban keuangan pada 2017. Pasalnya akan ada pemeriksaan rutin oleh Inspektur Utama BNN.

Baca Juga: Dipanggil Selalu Mangkir, KPK Ultimatum Anak Rhoma Irama

"SR selaku bendahara pengeluaran mengajukan permintaan pembayaran fiktif dengan cara membuat daftar rincian permintaan pembayaran (DRPP) atas kegiatan yang sudah dilaksanakan (pengajuan DRPP ganda) Rp 756.530.060," kata MP Nainggolan.

Pada 14 Januari 2021 polisi melakukan penangkapan terhadap tersangka dan penahanan di RTP Polda Sumut.

Polisi menyita barang bukti 30 eksemplar dokumen pertanggungjawaban keuangan (riil), 14 eksemplar dokumen pertanggungjawaban keuangan yang double input (ganda), 3 eksemplar dokumen pertanggungjawaban keuangan (SPM nihil), satu jilid Buku Kas Umum BNNP Sumut Tahun Anggaran 2017.

SR dipersangkakan Pasal 2 ayat (1) dan atau Pasal 3 UU Nomor 31 Tahun 1999 sebagaimana telah diubah dengan UU Nomor 20 Tahun 2001 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi Jo Pasal 55 ayat (1) ke-1 KUHPidana.

"Ancaman maksimal hukumanya paling lama 20 tahun," pungkasnya.

Baca Juga: KPK: Penahanan Wali Kota Dumai Zulkifli AS Diperpanjang

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait